Biar seperti orang orang

3년 전

image

Saya sering membaca di Facebook orang menggunakan ungkapan "biar seperti orang-orang..." ketika mereka bisa melakukan sesuatu atau memiliki sesuatu yang bisa ia ceritakan. Misalnya, sedang piknik dan ia bilang "biar seperti orang-orang..."
.
Sebagian melakukan itu dengan niat bergurau. Saya pun akan menggunakan kalimat itu bila diperlukan. Biasa saja. Orang boleh punya keinginan agar bisa "seperti orang orang..."
.
Di tempat-tempat seperti bandara, kadang juga saya ingin seperti orang-orang yang saya lihat bawa tas bermerek, baju rapi, kelihatan sukses... Ngaso di executive lounge. Manusiawi saja kan?
.
Tetapi. Apa iya harus seperti orang-orang?
.
Tadi, dlm penerbangan pulang dari Jakarta, saya duduk sebaris dengan ORANG INI. Ia tidak seperti orang2. Selama di pesawat, saya lirik beliau dan gerak geriknya. Sangat biasa. Sangat TIDAK seperti orang orang. Meskipun punya nama besar dan pengaruh penting di negeri ini, beliau ya begitu saja. Duduk, istirahat sejenak, lalu salat maghrib di kursinya. Tidur.
.
Saya tdk sempat ngobrol di pesawat karena duduk kami yang berjarak. Tetapi begitu turun dari pesawat, saya segera mengejar, menjabat dan mencium tangannya (saya tahu beliau Muhammadiyah, tetapi biarin! Beliau saya anggap guru koq).
.
"Pak Syafi'i, saya Arif. Saya pernah ke rumah Bapak dulu utk menemani Prof. Merle Ricklef. Saya dulu asisten risetnya."
.
"Oh, itu dulu Anda?" katanya sambil senyum.
.
Selepas tangan saya dari tangan kanan beliau, tangan kirinya yg ganti memegang erat. Sepanjang perjalanan, saya biarkan tangan kanan saya menjadi tongkat bagi tangan kirinya, melengkapi tongkat kayu di tangan kanannya.
.
Kami lalu berbincang bnyak hal. Kami baru berpisah persis di depan loket taksi bandara. Tdk ada yg menjemput beliau. Ketika saya tanya mengapa tidak ada yang menjemput, jawabnya "Gampang, ini saja sampai rumah."
.
Saya sering mendengar cerita tentang kesederhanaan beliau. Hari ini saya merasakan sendiri. Kalau melihat apa yg sdh disumbangkan Buya utk Indonesia, di satu sisi, dan kesederhanaannya di sisi lain, koq saya yakin bahwa saya tdk ingin seperti orang2. Cukuplah seperti orang ini.

Wassalam

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
STEEMKR.COM IS SPONSORED BY
ADVERTISEMENT
Sort Order:  trending

Hi! I am a robot. I just upvoted you! I found similar content that readers might be interested in:
https://web.facebook.com/islamnusantarachannel/